SWIPE UP TO READ

Niat dan Doa Sholat Tahajud, Arab, Latin, Arti, Serta Keutamaannya

rieda_qurrotu

Bekasinians26 March 2022

 BEKASI, bekasi24jam.com - Jika kamu terbangun dari tidur pada dini hari, jangan lupa kamu lakukan salah satu sholat sunnah yang sangat dianjurkan, yakni sholat Tahajud.

Hukum sholat Tahajud adalah sunnah muakkad yang berarti sunnah yang sangat dianjurkan oleh Rasulullah SAW.

Beberapa dalil yang menunjukkan bahwa sholat Tahajud sangat dianjurkan adalah sebagai berikut.

وَمِنَ اللَّيْلِ فَسَبِّحْهُ وَاَدْبَارَالسُّجُوْدِ

“Dan bertasbihlah kamu kepada-Nya di malam hari dan setiap selesai sembahyang.”
(QS Qaff : 40)

وَمِنَ اللَّيْلِ فَاسْجُدْ لَهُ وَسَبِّحْهُ لَيْلًا طَوِيلًا

“Dan pada sebagian dari malam, maka sujudlah kepada-Nya dan bertasbihlah kepada-Nya pada bagian yang panjang dimalam hari.” (QS Al Insan : 26)

وَمِنَ اللَّيْلِ فَتَهَجَّدْ بِهِ نَافِلَةً لَكَ ۖ عَسَىٰ أَنْ يَبْعَثَكَ رَبُّكَ مَقَامًا مَحْمُودًا

“Dan pada sebahagian malam hari bersembahyang tahajudlah kamu sebagai suatu ibadah tambahan bagimu; mudah-mudahan Tuhan-mu mengangkat kamu ke tempat yang terpuji.”
(QS Al Isra : 79)

Sholat Tahajud dilaksanakan setelah bangun tidur.

Waktu paling baik melaksanakan sholat Tahajud adalah pada sepertiga malam dan batasnya sebelum masuk waktu subuh, kira-kira pukul 00.40 – 04.00 WIB.

Apabila melakukan shalat sebelum tidur, maka sholat yang dilakukan tersebut bukanlah dikatakan sebagai sholat Tahajud.

Sholat Tahajud dilakukan dengan dua raka’at satu salam.

Disunnahkah untuk membaca surah As-Syams pada raka’at pertama dan surah Ad-Dhuha pada raka’at ke dua.

Niat Sholat Tahajud

Sholat Tahajud dilakukan sebagaimana shalat pada umumnya yang diawali dengan niat.

Berikut niat shalat Tahajjud:

اُصَلِّي سُنَّةً التَّهَجُّدِ رَكْعَتَيْنِ ِللهِ تَعَالَى
Ushalli sunnatat tahajjudi rak’ataini lillahi ta’āla
Aku niat shalat Tahajjud dua rakaat karena Allah Ta’ala.”

 

Adapun setelah selesai sholat, doa yang dibaca adalah sebagai berikut.

اَللهُمَّ رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ اَنْتَ قَيِّمُ السَّمَوَاتِ وَاْلاَرْضِ وَمَنْ فِيْهِنَّ. وَلَكَ الْحَمْدُ اَنْتَ مَلِكُ السَّمَوَاتِ واْلاَرْضِ وَمَنْ فِيْهِنَّ. وَلَكَ الْحَمْدُ اَنْتَ نُوْرُ السَّمَوَاتِ وَاْلاَرْضِ وَمَنْ فِيْهِنَّ. وَلَكَ الْحَمْدُ اَنْتَ الْحَقُّ وَوَعْدُكَ الْحَقُّ وَلِقَاءُكَ حَقٌّ وَقَوْلُكَ حَقٌّ وَالْجَنَّةُ حَقٌّ وَالنَّارُ حَقٌّ وَالنَّبِيُّوْنَ حَقٌّ وَمُحَمَّدٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَقٌّ وَالسَّاعَةُ حَقٌّ. اَللهُمَّ لَكَ اَسْلَمْتُ وَبِكَ اَمَنْتُ وَعَلَيْكَ تَوَكَّلْتُ وَاِلَيْكَ اَنَبْتُ وَبِكَ خَاصَمْتُ وَاِلَيْكَ حَاكَمْتُ فَاغْفِرْلِيْ مَاقَدَّمْتُ وَمَا اَخَّرْتُ وَمَا اَسْرَرْتُ وَمَا اَعْلَنْتُ وَمَا اَنْتَ اَعْلَمُ بِهِ مِنِّيْ. اَنْتَ الْمُقَدِّمُ وَاَنْتَ الْمُؤَخِّرُ لاَاِلَهَ اِلاَّ اَنْتَ. وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ اِلاَّ بِاللهِ

Allâhumma rabbana lakal hamdu Anta qayyimus samâwâti wal ardhi wa man fî hinna. Wa lakal hamdu anta malikus samâwâti wal ardhi wa man fî hinna. Wa lakal hamdu anta nûrus samâwâti wal ardhi wa man fî hinna. Wa lakal hamdu antal haq. Wa wa‘dukal haq. Wa liqâ’uka haq. Wa qauluka haq. Wal jannatu haq. Wan nâru haq. Wan nabiyyûna haq. Wa Muhammadun shallallâhu alaihi wasallama haq. Was sâ‘atu haq. Allâhumma laka aslamtu. Wa bika âmantu. Wa alaika tawakkaltu. Wa ilaika anabtu. Wa bika khâshamtu. Wa ilaika hâkamtu. Fagfirlî mâ qaddamtu, wa mâ akhkhartu, wa mâ asrartu, wa mâ a‘lantu, wa mâ anta a‘lamu bihi minnî. Antal muqaddimu wa antal mu’akhkhiru. Lâ ilâha illâ anta. Wa lâ haula, wa lâ quwwata illâ billâh.

Artinya: “Ya Allah, hanya kepada-Mu aku berserah. Hanya kepada-Mu juga aku beriman. Kepada-Mu aku pasrah. Hanya kepada-Mu aku kembali. Karena-Mu aku rela bertikai. Hanya pada-Mu dasar putusanku. Karenanya ampuni dosaku yang telah lalu dan yang terkemudian, dosa yang kusembunyikan dan yang kunyatakan, dan dosa lain yang lebih Kau ketahui ketimbang aku. Engkau Yang Maha Terdahulu dan Engkau Yang Maha Terkemudian. Tiada Tuhan selain Engkau. Tiada daya upaya dan kekuatan selain pertolongan Allah.”

Keutamaan melakukan sholat Tahajud

  1. Sebagai salah satu sarana umat Islam untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT.
  2. Merupakan sebaik-baiknya shalat setelah shalat fardhu.
  3. Dapat mencegah seseorang untuk berbuat dosa.
  4. Salah satu wasiat dari Rasulullah SAW bagi umatnya.
  5. Orang yang terbiasa melakukan shalat Tahajjud akan diberi kemuliaan Allah SWT.

Itulah niat, doa, serta keutamaan shalat Tahajjud. Semoga bermanfaat!

Terkini

Join Grup

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda